Langsung ke konten utama

Tur Korea (Part 1) - Welcome to Incheon

Naik Singapore Airlines membawa berkah tersendiri. Kebetulan, ibu saya selalu senang naik pesawat dari maskapai ini karena pelayanannya yang memuaskan dan jarang mengalami penundaan. Saya pribadi sebenarnya tak masalah apapun maskapai yang saya gunakan, namun saya cukup menikmati perjalanan Jakarta-Singapura pagi itu. Karena waktu perjalanan yang hanya 1 jam 20 menit, saya memutuskan untuk mendengarkan lagu-lagu dari pesawat saja. Kebetulan lagu-lagu Jepang di pesawat itu oke-oke. Saya bahkan sempat memfotonya dengan harapan bisa mengunduhnya dan memutar lagu tersebut di rumah untuk kenang-kenangan.


List sebagian lagu Jepang di in-flight entertainment Singapore Airlines, 4 Agustus 2014

Ada 1 lagu yang iseng-iseng saya putar saat di pesawat itu. Lagu tersebut lumayan sering diputar di radio yang memutarkan lagu Korea saat itu. Can't Stop dari CN Blue, yang saya sempat putar 2 kali sepanjang perjalanan.
***
Setelah menikmati makan pagi berupa pasta dengan ikan yang rasanya lumayan enak, kami turun dari pesawat yang sudah mendarat di Bandara Changi, Singapura. Rasanya kangen dengan bandara ini, walaupun saya baru saja ke sana tahun lalu. (Nanti saya akan mencoba menuliskannya berdasarkan ingatan saya)


View jalanan daerah bandara Changi dilihat dari MRT yang membawa kami dari terminal 2 ke terminal 3


Berfoto di bandara Changi

Di bandara Changi, kami membeli tiger balm dan karena kami tak membawa dolar Singapura, kami menggunakan kartu kredit. Kami juga berfoto di beberapa spot di bandara Changi, dan kemudian menghabiskan waktu menunggu pesawat ke Incheon dengan mengobrol dengan peserta tur lainnya.
Sekitar jam setengah 2 siang, pesawat kami berangkat. Saya sangat menikmati sekitar 5,5 jam perjalanan yang ada mulai dari menonton film, mendengarkan lagu, makan makanan yang ada mulai dari makanan pembuka yaitu kacang dalam kemasan, main course berupa steak yang sangat enak, dan makanan penutup berupa es krim semacam Magnum dan buah. Selain itu, saya juga mencoba berbagai minuman mulai dari berbagai macam jenis teh, sampai jus jeruk dan apel. Tak lupa, karena kebetulan saya duduk di daerah jendela sebelah kiri yang memperlihatkan pemandangan matahari tenggelam, saya menyempatkan diri memotret pemandangan sunset dari atas awan tersebut.


Pemandangan sunset dari ketinggian lebih dari 8000 meter di atas permukaan laut

Ada kejadian yang cukup tak terlupakan dalam perjalanan ini. Saat sebelum memotret sunset, pesawat sempat mengalami turbulensi selama kira-kira 15 menit. Baru kali ini saya berada di pesawat dalam kondisi turbulensi yang cukup lama itu. Pesawat berguncang-guncang, naik dan turun dengan kemiringan yang cukup tinggi, sampai ada penumpang yang berkata "Astaghfirullah". Lorong diantara bangku penumpang sangat sepi, tak ada satupun pramugari yang melintas. Untung in-flight entertainment masih menyala, sehingga saya langsung mengubah lagu yang sedang saya putar dari "Art of Life - X Japan" menjadi "Koisuru Fortune Cookie - AKB48" yang unyu-unyu. Syukurlah turbulensi tersebut bisa dilewati dan perjalanan menjadi menyenangkan kembali.
***
Kami sampai di Incheon sekitar hampir jam 10 malam waktu Korea Selatan. Bandara Incheon ternyata lumayan mewah, walau kesan pertama yang saya tangkap adalah "tak semewah yang saya lihat di Running Man".
Bandara Incheon. Untuk pertama kalinya mendengar bahasa Korea di mana-mana, yang biasanya hanya saya dengar hanya di lagu atau di Running Man.

Foto sebuah pesawat dengan dekorasi yang menarik.

Berfoto di depan banner "Welcome to Korea". Coba tebak siapa artis yang ada dalam banner tersebut! :D

Kami mengambil bawaan dan kemudian bertemu guide lokal kami. dan di bandara itu, kami mengetahui kenyataan bahwa pesawat Asiana yang kemarin masih di-cancel penerbangannya. Dalam hati kami bersyukur, kalau kami masih memilih Asiana tadi pagi, mungkin kami akan batal berangkat ke Korea.
Setelah itu, kami para peserta tur dan para guide menuju ke bus. Bus kami berkapasitas sekitar 40 orang dengan setir kiri. Kami melewati jalan tol, dimana papan penunjuk jalan ditulis dengan huruf Hangul dan huruf Latin. Setelah beberapa lama, kami sampai di kota Seoul. Di sana, kami dikabari bahwa esok hari kami akan ke Nami Island dan Mount Seorak, yang artinya jadwal kami di-extend.
Bus kami sampai di hotel Boutique 9 di dekat Dongdaemun Market. Bangunan hotel ini kecil namun memiliki kamar yang artsy, membuat saya ingin memiliki kamar seperti itu. Yang menyenangkan, setiap hotel di kamar ini memiliki router WiFi sendiri-sendiri, dan juga dilengkapi dengan 1 buah PC tiap kamar. Semua fasilitas tersebut bisa digunakan dengan gratis. Peralatan mandi yang ada juga amat sangat lengkap, mulai dari yang standar seperti sabun dan sampo, sampai kondom. Yang saya paling ingat, kamar mandi di hotel ini memiliki pintu geser antara toilet dan shower. Jadi saat kita akan mandi, kita tinggal menggeser pintu tersebut ke ruang shower dan artinya ruang toilet akan terbuka, dan sebaliknya.
Televisi di ruangan hotel ini sangat besar, lebih besar dari yang saya punya di rumah, kira-kira 35 inci. Saat saya sedang mengutak-atik channel televisi, muncul re-run acara Running Man episode 206 yang Selasa minggu sebelumnya saya sudah tonton. (Ngomong-ngomong, mengenai Running Man, saya akan membahasnya secara khusus di entri baru lain nanti). Extra bed yang ada juga sangat nyaman, tak kalah nyaman dengan ranjang utamanya. Setelah perjalanan hari itu, saya tidur dan bersiap menuju hari kedua.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tes Masuk Atmajaya (1)

Daripada freak dengan bilang "saya ikut tes masuk universitas berinisial A" yang sok-sokan disensor, mending saya langsung beberkan saja nama universitasnya, ya...
Jadi, pada tanggal 21 November yang lalu, dengan merelakan batalnya photo session dan tidak hadirnya saya ke UNJ (dimana semua forum yang saya ikuti mengadakan gath disana) juga kerja kelompok sekolah, saya mengikuti tes masuk universitas yang punya 2 tempat (satu di sebelah Plaza Semanggi dan satunya lagi di seberang Emporium Pluit) selain di Jogjakarta ini. Karena dalam pikiran saya sudah penuh dengan kata-kata seperti "Kalo ga lulus tes ini, kamu ga bisa ikut bonenkai di RRI tanggal 12 Desember karena harus ikut tes FKG Trisakti" maka saya memutuskan agar meluluskan tes ini. Lagipula, saya sudah punya tekad, kalau saya diterima di suatu universitas, saya akan menjadi anggota klub jejepangan di sana dan menjadi panitia J-event. Dulu Atmajaya pernah mengadakan J-event, jadi tugas saya adalah menghidupkan…

Tes Masuk Atmajaya (2)

Ternyata di lantai 2 sudah ada banyak orang, dan saya bertemu mantan teman sekolah saya disana. Saya pun menuju ke depan ruangan tes saya, lalu membaca-baca lagi Biologi kelas 2 yang sebenarnya tak terlalu ada gunanya. Setelah beberapa lama, pintu ruangan tes mulai dibuka dan saya serta beberapa lainnya mulai masuk ke ruangan.
Ruangan tes itu lumayan dingin, tapi untung saya mendapat tempat cukup jauh dari AC. Dan pertama kali sebetulnya saya salah tempat, main duduk saja padahal itu tempat duduk orang. XD Tiba-tiba, saat saya baru masuk, saya mendengar bunyi sirene. Oh, ternyata itu suara bel. Sebenarnya saya sudah menduga, sih, mengingat saya pernah membacanya di blog orang entah siapa. Tapi tetap saja saya tak menyangka bahwa bunyinya persis sirene pemadam kebakaran (atau sirene ambulans? atau sirene mobil polisi? tak terlalu ingat juga saya... ah sudahlah itu tak penting).
Tes pertama adalah tes Biologi. Tes ini dikerjakan di LJK yang bulatannya lebih besar dari bulatan LJK pada umu…

Tur Korea (Pengantar) - Di-PHP Asiana Airlines

Rencananya akan menulis sejumlah entri mengenai tur Korea, kemudian menulis mengenai review anime, album, dan buku, yang sudah lama tak ditulis.
Baiklah kita mulai dengan tur Korea. Karena di tab saya tidak ada foto, maka foto akan diupload menyusul.
Beberapa waktu lalu, saya dan keluarga berkesempatan untuk mengunjungi Korea Selatan. Persiapannya cenderung singkat, yaitu 3 minggu sudah termasuk waktu pengurusan visa. Saya telah mengunjungi sejumlah agen perjalanan, namun ternyata hanya satu agen yang bersedia membuatkan visa Korea dengan waktu yang tersisa.
Singkat cerita, administrasi sudah diurus, uang tur sudah dibayar. Kemudian, 2 minggu sebelum tur, saya bermimpi aneh. Saya sedang menaiki Asiana Airlines perjalanan Jakarta ke Incheon. Suasana waktu itu malam hari, persis seperti yang akan saya bayangkan saat akan pergi, yang memang dijadwalkan menggunakan Asiana. Namun, ternyata di tengah perjalanan, pesawat kami rusak dan tiba-tiba semuanya gelap. Saya pun terbangun.
2 minggu …